Hijrah dan lepas kerudung ?

August 08, 2018

Disclaimer : Tulisan ini ga akan gue share link nya, jadi kalo kalian tiba-tiba nemu tulisan ini, boleh lewatin atau ngeluangin waktu buat baca (Feel free to choose). Sebelum baca ini, saran gue buat yang belom tau, bisa cari tau dulu tentang bedanya jilbab dan kerudung.

Gue ga tau ini bisa dibilang fenomena atau bukan, ketika berhijrah tetapi mengkotak2an atau mengkubu2kan.
Gue dulu juga sempet ditahap yang begitu, buat gue dulu orang yang ga berhijab itu salah, kenapa dia ga paham klo hijab itu wajib tapi mungkin dengan cara yang salah, mungkin tanpa gue sadari beberapa orang bukan jadinya berasa dirangkul justru ngerasa ga nyaman entah dengan postingan gue yg waktu itu terlalu banget karena awal hijrah.
Sampai akhirnya makin ke sini gue jadi makin paham, kalo gue sendiri aja ga nyaman juga dibegitukan sama orang lain.

Diluar sana banyak banget pemuda-pemudi yang hijrah, dan gue salah satunya.
Tapi bedanya dulu dan sekarang adalah, gue ngerasa ga pantes atau ga nyaman ngeshare terus-terusan atau sosial media gue isinya tausiah.
Pertama, gue ngerasa ilmu gue sedikit.
Gue masih harus belajar banyak, sejarah pun mau Islam atau bukan, gampang banget ilang dari otak. Gue ngaji juga masih belajar tajwid dan sekarang lagi off karena gue ga bisa bagi waktu dan financial gue lagi ga stabil.
Kedua, gue ngerasa ada yang lebih pantes untuk itu. Mengshare tausiah di sosial media ataupun secara langsung. 
Baik itu ustadz, ustadzah ataupun temen-temen gue sendiri yang jauh lebih paham.
Ketiga, gue cuma ga mau menutup-nutupi atau kelihatan diluar nya gue adalah orang yang agamis banget padahal di belakang gue masih sering denger lagu, nonton hal-hal berbau K-pop.

Jujur gue ga nyaman.

Tapi bukan berarti jilbab syar'i gue sekarang cuma seperangkat pakaian yang ga ada artinya. Bukan.
Gue tetep berusaha mengupgrade diri gue dari segi rohani, tapi bedanya klo dulu gue ikut kegiatan atau kajian berusaha gue share jadwal atau rangkumannya, klo sekarang cuma orang-orang terdekat gue aja yang tau, karena paling sering mereka orang yg gue ajak.

Intinya dari cuitan ini adalah, gue ngerasa dan menilai diri gue sendiri bukan orang yang tepat untuk sharing agama karena masih banyak kurangnya. Gue akan lebih sering recommend orang-orang sekitar gue yang gue nilai lebih mumpuni dari segi ilmu agama.
Dan dengan ini gue tau ada beberapa cara yang ternyata bikin orang cukup ga nyaman.
Contoh kecil yang baru-baru ini terjadi adalah, gue suka sama penulis luar namanya Najwa Zebian.
Dia adalah penulis perempuan, keturunan Libanon yang tinggal di Canada.
Awalnya gue follow dia saat masih berjilbab, even bukan jilbab syar'i.
Gue adalah salah satu followers dia yang ikutin proses dia dari mulai perlahan-lahan lepas jilbab.
Dari pakai turban sampe totally lepas kerudung di kesehariannya.

Apa yang gue lakuin ?
Gue sempet kecewa, karena gue juga sempet ngerasain dilema dan pengen juga lepas jilbab karena ga nyaman dengan pandangan orang-orang sekitar tentang gue yang agamis atau jilbab syar'i tapi masih suka kpop.
Pikiran gue begini "apa gue lepas jilbab aja ya, kan mereka mikirnya gue ga pantes pake jilbab syar'i karena gue masih suka kpop, jarang update yang berbau islam, atau gue pendekin aja jilbab gue jadi ga syar'i ?"

Fyi: gue pertama kali pake jilbab langsung nutup dada walaupun dulu masih pake celana bukan gamis atau rok. Gue justru sempet nunda pake kerudung karena dulu yang gue liat orang jadi ribet, mau shalat aja benerin kerudung dengan jarum pentul sana sini.

Tapi gue sharing itu semua ke nyokap, dia tau gimana perjuangan gue berjilbab syar'i sampe nolak beberapa kesempatan kerja karena harus lepas jilbab dan gue ga mau ngelakuin itu. Terlebih di otak gue sadar persis klo jilbab yang sesuai anjuran Al-Qur'an adalah yang menutup dada.
Jadi gue tutup lagi kuping gue, karena awal gue mutusin berjilbab bukan karena manusia, toh mereka tetep ga tau apa-apa cuma bisa berkomentar ini itu.

Waktu gue liat Najwa bener-bener lepas jilbab, gue kecewa tapi gue tahan buat komentar di sosial media nya, gue lebih ke arah mikir penyebab dia sampe mutusin buat lepas jilbab. Pasti ada alasan yang besar dibalik itu semua.
Tapi ga lama gue beraniin diri buat ngeDM dia, ini pasti pembahasan yang sensitif.
Gue bilang asal gue dari Indonesia dan menyampaikan klo muslim itu harus saling mengingatkan dan gue menyayangkan dia sampe lepas kerudung.
Dan gue rasa bukan gue doang yang kirim DM atau komentar di sosmed nya, karena setelahnya dia update tulisan tentang betapa ga nyamannya dia sama komentar beberapa orang yang langsung menyudutkan dia tanpa pernah mau tau kenapa dan mengirimkan dalil terus menerus ke dia.

Hal itu masih gue liat tadi pagi, dan dia kembali update tulisan request untuk stop.
Yang gue tangkep adalah saat orang punya keputusan yang buat kita salah sekalipun, di agama kita salah sekalipun. Kita harus pahami dulu apa penyebab dia ngelakuin itu, setelahnya pun jangan terlalu keras dan membabi buta ngingetinnya. Buat dia merasa dirangkul dan jadi paham klo pilihan dia itu salah dan akhirnya mau kembali lagi.

Gue bersyukur ga sampe di tahap kayak Najwa, gue bersyukur masih ada segelintir orang di sekililing gue yang ngingetinnya baik-baik, ngomong langsung ngedoain gue semoga gue bisa dikit-dikit menjauhi kpop.

Karena tanpa sepengetahuan orang lain, gue udah keras sama diri gue sendiri dan gue ga pernah mau menerapkan keras ke orang lain terlebih orang itu bukan orang yang kenal dekat sama gue. 
Tiap orang punya lukanya sendiri, itu yang menyebabkan kita ga bisa pake cara yang sama dari satu orang ke orang lain.
Entah dari cara kita mengingatkan atau yang lainnya dan ga ada takaran untuk menilai kesedihan orang lain, kita punya background masing-masing.



You Might Also Like

3 Comments

  1. Halo, saya sangat terbantu dengan tulisanmu. Saya yang baru mengetahui bahwa najwa zebian lepas kerudung juga kecewa. Dengan tulisan ini saya pun seperti berkaca. Namun saya tidak sampai di tahap mempunyai teman yang memngingatkan.🙃
    Terima kasih.
    Salam,
    Kiyaziza dari Bogor

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi, Kiya. Terima kasih udah mampir baca, senang sekaligus terharu klo tulisan receh dari pengalaman pribadi ini bisa membantu. Semoga seiring berjalannya waktu Kiya dikelilingi dengan teman-teman yang saling mengingatkan dan merangkul. Aamiin :)

      Delete
  2. Setuju, sesuai pendapat ku kak ;)

    ReplyDelete